Cerita Seks : Maaf Kawan, Aku Menyetubuhi Istrimu ! Bagian Ke-1

Konon tuturnya adalah cerita riil. Serta tentunya telah dibumbui sana sini biara makin enak dibaca. Berikut narasi pendek sex itu:

Oke Let’s begin with the introduction.

Salam guys nama gua Dino. Saat ini usia gua 30. Tinggi tubuh gua 175cm dengan BB 70. Jadi klo kata pacar gua tubuh gua itu gempal2 gimanaa begitu. Gua sudah kerja saat 7 tahun dalam suatu perusahaan swasta populer di jakarta serta kehidupan gua sebenernya yaaaa dapat disebut mapan lah dengan kerja hasil keras gua sendiri.

Btw gua masih tetap singgle (belumlah married) tetapi tunangan gua ada serta kuliah S2 di jogja, jadi gua masih tetap dapat berkreasi di jakarta wkwkwk. Sampai kini di jakarta gua tinggal di kosan yang gak sangat jauh dari kantor gua, Seputar 30 menitan sampai lah jika traffic lagi abadi.

Di kantor gua miliki teman dekat dekat. Namanya Andi, ia sudah married dan sudah miliki 2 anak. Kebetulan ia asli jakarta serta ia miliki rumah cukup deket dari kantor. Andi tinggal sekeluarga plus baby sitternya 1 orang. Gua sudah bersahabat dengan Andi semenjak gua pertama-tama masuk kerja, sebab kebetulan kita sama2 masih tetap baru saat itu serta kita memang sama-sama membantu klo urusannya kerjaan. Karena sangat dekatnya kadang2 klo pacar gua ke jakarta ya nginepnya di rumah ia. Bahkan juga kita sudah seringkali berlibur bareng.

Narasi Pendek Sex | Jadi automatis pacar gua kenal deket ama bininya ia. Oke ini fun fact gan, jangan sampai ngenalin pacar (ditambah lagi bini) lu sama bini teman kerja lu, lu akan nyesel gan sumpah, karena semue yg lu kerjain dikantor mereka akan tahu serta itu benar-benar annoying, trust me on this gan. Beberapa wanita itu klo sudah bertemu dapat fusion seperti dragon ball buat ngajatuhin lu. Intinya janganlah. Ingat ya JANGAN!

Oke, back to the story. Bininya si Andi ini asli Solo serta namanya Ayu, umurnya setaun lebih tua dari gua (TO nya kita ini guys). Ya lu tahu lah orang solo klo sudah ngomong. Tidak hanya lembut, perlahan, Medok juga. Walau gak semua Solo-ers demikian but in this kasus ia memang pas seperti yang lu bayangin mengenai wanita solo.

Gua ikut gak tahu tetapi memang benar ada suatu yang buat gua tertarik dengan pacar semenjak gua pertama-tama dikenalin ama si Andi. Ya klo dibandingin ama tunangan gua ya cantikan tunangan gua lah (buat jaga2 gan, kali saja ia baca threat ini, jadi klo ia baca sekurang-kurangnya ia tahu klo menurut gua ia memang sangat cantik wkwkwkw).

Tingginya SNI lah 160. Kulitnya gak putih2 sangat. Bodinya ikut standard emak2 anak 2. Langsing dengan lengkungan gitar spanyol. Toketnya ikut gak gede2 sangat kok kira2 segenggam tangan gua muat lah. Tetapi gua gak tahu mengapa menurut gua ia itu sexy. She’s sexy with her own way gan. Mungkin karena dirumahnya ia membuka seperti salon kencantikan begitu buat facial2. Jadi perawatan kulitnya kelas atas lah.

Dengan rambut panjang dikit bergelombang serta dicat warna hijau kuning serta merah seperti anak muda zaman now. Ditambah lagi ia pakai kacamat bulet ala harry potter ngebuat ia itu always up to date about model. Serta ia itu very very well dressed, tetap dapat nempatin diri dalam kenakan pakaian. Ditambah lagi klo di rumah sama lakinya sudah tentu ia kenakan pakaian sexy dengan hotpants serta pakaian kaos tipis cukup longgar sampai kadang2 keliatan bra nya yg dapat ngebuat lu ngebayangin apakah yang ada di balik baju itu. Dapat disebutkan gua bener2 obsessed dengan ia.

Gua tahu itu salah karena ia bini teman gua, tetapi bodo sangat namanya ikut narasi bokep wkwkwkw (btw maaf gan, I Finally fucked your wife).

Fantasi gua ikut gak sampai disana saja, kadang2 karena sangat obsessed nya gua am pacar, gua senang simak fotonya di ig trus coli deh (maklum, kan gua singgle, ya terserah gua lah ingin ngapain wkwkwk) tetapi itu dahulu sebelum gua sukses ngehajar pacar. Sesudah gua dapetin yaudah deh lupa (basic lelaki dimana2 sama saja, karena itu gua gak ingin nikah am laki2 karena laki2 itu jika gak brengsek ya homo). Oke2 enough dengan joke2 gak jelas.

Now its the fun part.

Peristiwa ini berlangsung seputar 2 tahun kemarin. Saat itu hari selasa seputar jam 6 pagi gua sudah ready pergi kerja. Dengan baju panjang serta blazer dark blue andalan gue, langsung saja gua panasin mobil andalan gue, trus sudah mobil panas gua capcus dengan mobil andalan gue (sorry kebawa ajudan pribadi). Pagi itu memang biasa2 saja sich, taudeh jakarta klo pagi bawaanya emosi saja klo lagi dijalan.

BACA JUGA : http://bacabokep.co/cerita-bokep-suster-cantik-yang-memandikanku/

Kira2 1/2 perjalanan ke arah kantor, perut gua tiba2 mules. Mungkin lu pasti juga sempat ngalamin hal sama. Cocok jalan lagi macet2nya cocok ikut lu kebelet boker, lu bayangin sendiri deh nikmstnya nahan boker. Kebetulan tempat gua saat itu deket sama tempat tinggalnya si Andi, langsung saja gua telfon ia.

“Bro! lu di mana? Sudah pergi belumlah? Klo belumlah sekalipun bareng gua saja deh soalnya gua ikut ingin numpang boker ni sudah kebelet sekali.
“Enak aje lu ngomong, Lu kata rumah gua toilet umum?
“Yaelah gan numpang doang kok, lagian kan jadinya kita dapat berbarengan berangkatnya.
“Kan gua sudah katakan ama lu tempo hari klo gua harus survey ke padang, lu gmana sich.
“Oh iya gua lupa, kapan lu pergi?
“Kemaren no’ karena itu gua pulang duluan kemaren.
“Ahh gak terpenting ah, yang terpenting gua ingin boker ini bagaimana gan!
“Lha lu langsung kerumah gua saja bego, gak perlu pakai telfon2 semua, seperti rumah orang yang lain saja lu
“Kan gua gak tahu klo lu lagi keluar kota, tujuannya kan ingin berbarengan kerja. Ah sudah deh lu telfonin bini lu deh katakan gua ingin berkunjung.
“Iye ah bentar.

Tiada basa basi, langsung saja gua geber mobil sekalian nyelip2 dipadatnya traffic jakarta. Gak lama lalu sampai lah gua dirumahnya si Andi. Demikian sampai langsung gua gedor saja tempat tinggalnya, tetapi baru gedor sesaat pintunya langsung kebuka. Nyatanya gua sudah ditungguun sama si Ayu.

Eh Bun, sory bun saya ingin numpang ke toilet nih bun, telah kebelet sekali hehehhe. (Gua memang manggil pacar bunda, karena buat ngebiasain didepan anak2 mereka)
“Iya om silahkan, baru saja Andi turut telah nelfon kok, langsung om.

Langsung gua nyelonong ke toiletnya tanpa mikir panjang lagi. Tempat toiletnya memang cukuplah belakang, dan memang turut sebab telah kegiatan rutin gua klo ke toilet mesti handukan, gua pinjam saja handuk salon.

“Bun saya pinjem handuknya ya bun.
“Iya om ambil saja dilemari

Demikian masuk toiletnya gua buka perlahan celana gua, gua duduk di klosetnya, sekalipun merem melek gua keluarin aj (wkwkwk jadi cerita boker ni jadinya bukan cerita bokep, sory absurd). Tapi serius, sekalipun boker gua mikir dan menghayal (ngaku saja lu juga suka tersebut kan? Wkwkw).

Sekalipun membahas yang berlangsung (maksudnya sekalipun boker, trus mikir).

Sekarang ini si Andi lagi keluar kota, berarti Ayu sendirian dong di dalam rumah. Eh tidak turut ding, kan masih ada anaknya sama baby sitternya. Trus turut baru saja tidak sudah sempat merhatiin si pacar.

Tapi kelihatannya pacar gunakan celana pendek baju kaos deh. (Bila bener kesempatan ni). Eh jangan sampai deh bininya rekan, ah bodo begitu ah namanya turut cerita bokep wkwwk.

Skip skip skip selesai lah pertapaan nya. Langsung keluar toilet sekalipun handukan. Maksudnya ingin gunakan celananya numpang di ruang facial karena klo pakenya di toilet takut basah. Lagian baru saja sebelum ke toilet kan buka celananya dari sana, jadi celana panjang sama kancutnya gua taruh di atas kasur buat facial.

Sekalipun keluar, langsung gua masuk ke kamar facial, pas buka pintu gua cukuplah terkejut karena kenyataannya si pacar lagi diruangan itu dengan tempat berdiri tapi lagi nunduk ke arah gua. Betul-betul pemandangan yang mempesona, mengingat gua seringkali coli sekalipun ngebayangin momen ini.

Dan setelah gua perhatiin kenyataannya benar klo si pacar gunakan hotpants dan baju kendor andalannya, karena tempatnya menunduk jadi keliatan disela-sela bajunya gundukan indah yang ditutupi bra warna ungu dan pahanya itu lho membuat gemes. Waktu asik2nya pacar ngeberesin meja receptionisnya nyeplos saja gua negur pacar.

“Eh ada bunda, sori bun kirain tidak ada orang, saya ingin ngambil celana bun td saya simpen dikasur.
“Eh om telah slesai?

Sekalipun pacar menegakan tempatnya, dalam sepersekian detik momen yg tidak diinginkan berjalan (jelas bohong, karena ini yang ditungu2). Pas dia berdiri, gua terus-terusan masuk ke kamar sekalipun ngedorong pintu supaya kebuka lebar. Giliran gua masuk sekalipun ingin ngejawab pertanyaan pacar, handuknya nyangkut di handle pintu.

Daaaan taraaaa…. Telanjanglah gua 1/2 kebawah. And that was the most awkward moment in my life ever. Hilang daya ingat saja lu tiba2 kebuka demikian didepan bini rekan lu. Dan dalam sepersekian detik itu turut gua terdiam, gua baca si bunda turut merhatiin senjata gua sekalipun tertegun melongo.

Karena gua kuatir langsung gua tutup saja gunakan tangan trus berusaha narik handuk yang nyangkut. Sekalipun berusaha nutupin senjata gua gunakan handuk, trus gua jelaskan ke pacar,

“Aduh maaf bun tidak sengaja, aaah gunakan acara nyangkut semua lagi (sekalipun ngedumel sendiri)
“Hahaaha aduh kok bisa demikian sih om? Jangan2 sengaja ni ya? (Tertawa smbil nutupin mulutnya gunakan tangan)
“Sumpah saya tidak sengaja bun, beneran nyangkut sendiri ini.
“Yaudah om tidak ap2, kan tidak sengaja turut, lagian telah sama2 dewasa turut kan, biasa lah baca begituan hihihi…
“Iya sih bun, tapi kan akunya tidak enak, kelak diduga kenapa2 lagi.
“Emangnya klo kenapa2 kenapa? (Wahh kode ni)
“Yaaa klo kenapa2 yaaaa kenapa2 dong.
“Hahaha absurd ah om Dino.
“Oh iya bun, baru saja celana dalam tempat ini mana bun? Baru saja saya taruh diatas kasur sini lho.
” Ya ampuuun yang diatas kasur? Saya sangka celana kerjanya Andi om, jadi baru saja langsung saya masukin ke mesin pencuci, tu lagi dicuci dibelakang.
“Waduuuuuh kalut ini bun, jadi gmana dong bun? Masak handukan gini ke kantor bun hahahah lagian kan ada underwearnya bun, masak underwearnya Andi Bunda tidak kenal?
“Tadi tidak ada kok om beneran. Karenanya langsung saya ambil saja, sebab memang si Andi kadang2 suka sembarangan naruh pakaian.
“Iya sih bun salah saya turut, memang baru saja underwearnya saya selipin ke celana, maksudnya supaya tidak keliatan, eh malah jadi tersebut.
“Haahhaha maaf deh om tidak sengaja.
“Iya deh bun tidak apa2, telah sudah terburu basah turut, mending mandi saja sekalinya. (Maksudnya kode, tapi ntah pacar ngeh atau tidak gua tidak tahu)
“Hihihi iya deh om, om tunggu saja dulu ya om, kan ada pengeringnya turut, 1 jaman kering kok om. Yaudah om duduk dulu deh dalam tempat ini, sekali2 telat ngantor kan tidak apa2 om. Btw om ingin minum apa? Kopi atau teh om? Kelak saya bikinin.
“Susu saja deh.
“Ihh om ngaco deh, ini serius om ingin minum apa?
“Kopi deh kopi hahahaha.
“Kopi ya om, lagian mintanya susu, di dalam rumah yang ada susunya anak2 om, si Andi kan tidak minum susu.
“Lho bukannya susu anak2 sama Andi sama ya bun?
“Hahahahaa itu mah susunya diperas om.
“Lha ya itu maksudnya bun hahahah
“Ih om genit deh, kelak tidak bilangin pacarnya lho ya. (Sekalipun nunjuk2 gemes)
“Hahahhaa ampun bun, cukup dalam tempat ini saja.

Dan pacar ikut cuss kedapur bikinin kopi.
Sekalipun nungguin pacar membuat kopi, gua memulai berpikiran jahat, whats my next move. Dan jadi permulaan gua mencari sikap duduk di kursi tunggu yang berhadap2an, jadi klo nnti pacar duduk didepan gua, gua bisa godain dia dengan sedikit ngeliatin senjata gua.

(Trus jelas gua bangga ama senjata gua, krna ukuran cukup gede, klo lu sudah sempat saksikan tarzan x, nah kurang lebih seperti demikian deh senjata gua, seperti punya nya si rocco sifredi, keras seperti kayu jati wkwkwk). Dan sekitaran 5 menit, pacar ikut kembali dengan secangkir kopi. Dengan sedikit membungkuk pacar taruh kopinya ke atas meja, kembali pemandangan indah itu gua nikmati, dan tetap jelas, dengan kondisi seperti demikian gua jadi cukup horny. Sesudah pacar ngasi kopi, pacar duduk cocok didepan gua.

“Silahkan om diminum kopinya. Mumpung masih anget.
“Iya terima kasih bunda. (Sekalipun ngambil kopi, gua buka sedikit kangkangan gua, dan kenyataannya senjata gua cukuplah ngeras sebab memang gua telah mulai horny, sekalipun neguk gua curi pandang ke pacar dan kenyataannya pacar termakan umpan, pacar melototin senjata gua, hahahah).
“Oh iya bun kok hari ini bunda keliatan beda, bunda sesudah dandan ya? Memang ingin kemana bun?
“Eh mmm iya om, (dengan nada sedikit terkejut dan salting) sebelumnya ingin ke mini market depan situ beli deterjen, soalnya ingin habis, eh kebetulan om dateng, jadi kelak saja deh.
“Tapi klo cuma kedepan situ kan tidak mesti dandan cantik bun.
“Lho memang saya cantik om? Hahaha makasiiiih (dengan nada genit). Lagian kan saya memang masih cantik (pacar masih keliatan salting sebab ngelihat senjata gua).
“Hahaha iya deh, bunda memang cantik kok. Btw anak2 kemana? Kok sepi bun di dalam rumah?
“Itu si dedek masih molor diatas, dia mah bangunnya jam 11 om. Biasaa anak jaman now.
“Buseet siang bener bun? Si kakak mana sama si mbok? Kok tidak keliatan turut?
“Kakak lagi sekolah om dianterin ama si mbok, ada pekerjaan apa demikian harus ditemenin sama ortu, karenanya saya minta tolong si mbok saja. (Dhuuuuuaaaarrr jantung gua langsung berdetak kencang cookk, pucuk dicinta ulam ikut hadir, selanjutnya ini timing yang benar2 pas. Tinggal strategi saja ni dimatengin, soalnya sikon telah mendukung sekali. Dan tanpa gua sadari sebab sikon telah ngedukung kenyataannya gua turut jadi horny sekali, pada akhirnya senjata gua negang maksimal, muncul deh tu batang nyembul di balik handuk. Dan kenyataannya si pacar sadar)
“Idiih om, itu kenapa om, kok tiba2 nyembul demikian? (Sekalipun ngeliatin handuk)
“Hahahha tidak tahu ni bun, tiba2 saja tersebut saya turut tidak tahu.
“Ahhhh om bo’ong ni, pasti pikirannya ngeres kemana2kan?
“Hahahaha yaaa bagaimana bun, ingin dibohongin turut tidak bisa telah seperti gini. Memang cukup horny sih bun, sesudah bunda sih gunakan acara nyuci celana semua, lebih sikonnya tersebut lagi cuma berduaan, jadi kemana2 deeh pikirannya.
“Idih si om hornyan, baru begitu juga telah horny, tidak diapa2in turut kok, ditambah lagi diapa2in. Pantesan pacarnya kewalahan hahahahah (WTF! Pacsr gua cerita kehidupan sex gua? Harusnya gua langsung berang ni sama dia, but for this particular time, im with her, terima kasih sayang, thank you wkwkkwkwk)
“Yaaaa ketahuan deh, jadi bagaimana dong bun? (Dengan keyakinan yang teguh, ntah apapun yang berjalan berlangsung, sikon turut telah mendukung sekali, langsung gua angkat handuk gua, sekalipun nunjukin kontol gua, gua sebut saja). Ni jadi tegang gini gara2 bunda ini, bunda mesti tanggung jawab.

Lagi2 pacar tertegun, melongo baca kontol gua yang telah keras maksimal seperti batang kayu jati. Ntah apa yang ada dipikiran pacar waktu itu, ntah shock, atau terkesima (ciaelah) atau justru berang, gua turut bingung, utamanya gua berjudi saja dengan sikon yang ada.

Serta nyatanya tidak diduga tidak disangka pacar langsung berdiri serta narik tangan gua buat turut berdiri, langsung saja pacar narik kepala gua serta cuppsssss gua di cium sekalian berdiri. Tiada butuh dipandu lagi, gua langsung juga menanggapi. Ntah setan apakah yang ngerasukin kita berdua saat itu, yang pasti gua menang ahahahha. Ciuman ala french kiss itupun bersambung.

Dengan cekatan pacar langsung ngegenggam kontol gua dengan tangan kanannya. Sekalian berciuman mesra pacar remas2 serta ngocokin kontol gua sekalian kadang-kadang bijinya gua di belai lembut. Mmmmmssss nikmat sekali deh intinya. Gua ikut gak ingin kalah, tangan gua ikut mula remas2 pantat sekelnya pacar, kadang-kadang tangan gua masuk menyodok ke toketnya pacar serta gua angkat branya ke atas agar tangan gua bebas remesin toketnya yang kenyal. Dengan tempat itu perlahan-lahan gua didorong pacar ke kasur.

BACA JUGA : http://bacabokep.co/cerita-bokep-bermain-dengan-seorang-wanita-model/

Makin lama gua makin ngerasa klo pacar ikut sudah horny berat, kedengaran sekali dari nafasnya yang mengincar, toketnya memulai mengeras, tubuhnya memulai menggeliat, kocokannya ke kontol gua ikut lama-lama semakin ganas. Sesudah gua nempel ke kasur yang tempatnya cocok sekali buat gua nyender, ia lepasin ciumannya serta genggamannya. Ke-2 tangannya diletakkan ke dada gua, dengan muka yang horny berat ia katakan.

“Om Dino tenang saja ya om, Bunda tanggung jawab kok. (Sekalian senyum nakal serta gigit bibir)
Sumpah sexy sekali. Darah gua rasa-rasanya sudah numpuk dikepala kontol gua, sudah ingin meledak saja rasa-rasanya. Bener2 mujur si Andi dapetin bini seperti gini. Dengan perlahan-lahan ia membuka kancing pakaian gua satu-satu, sekalian pacar cium dada gua, makin lama makin turun ke kontol gua. Cocok ia sudah jongkok, gua hanya dapat pasrah. Seperti kerasukan setan, pacar nyepongin kontol gua. Ugghhhh asli nikmat sekali.

“Om, bunda senang sekali kontolnya om, nyatanya kontolnya om lebih gede dari miliki si Andi, (Guaaaa begitu lho ekwkwk)

Dengan mulut yang penuh, keliatannya pacar kesulitan masukin kontol gua ke mulutnya, tetapi pacar berupaya, kadang-kadang ia kocokin kontol gua, kadang-kadang ikut pacar angkat kontolnya agar dengan gampang pacar dapat jilatin bijinya. Ugghhhh nikmat sekali, bener2 nikmat. Gua hanya dapat merem melek, nikmatin sepongan pacar sekalian megangin kepalanya pacar agar truss nyepongin gua.

“Sluurrpp slurrp sluurpp msssshh om, enak sekali kontolnya om, msssshh mmssshhh…

Selalu jelas gua gak kuat, terasa sudah diawang2, serta memang sudah sampai puncaknya, gua katakan ke pacar.

“Ahhhsss bun, enak sekali bun, saya gak tahan, ssshhh, saya keluarin dimulut bunda yaaa… Ssshhhh.
“Trus saya dapet apakah om jika om keluarin saat ini? (Dengan muka cukup memelas serta sedih)
“Tenang saja bun, saya gak akan kecewain bunda kok, saya akan puasin bunda ini hari.
Tiada fikir panjang lagi, gua pandu kepalanya pacar untuk percepat sepongannya, dengan semua kesenangan yang ada gua keluarin saja dimulutnya.
“Aaaagghhrrrgg (crot crot croottt)

Mulutnya pacar penuh oleh pejunya gua. Serta tiada dipandu pacar telan semua peju yang keluar.

Dengan selekasnya, gua angkat pacar, gua masukin tangan gua buat bukain branya, menyengaja pakaian kaos longgarnya gak gua terlepas, agar pacar semakin sexy. Sekalian ciumin leher pacar, gua gendong trus gua dudukin pacar di kasur.

“Sekarang giliran saya ya bun. Saya ikut sudah janji baru saja.

Pacar cuma mengangguk. Dengan cekatan gua angkat pakaian pacar sampai ke atas toketnya, langsung saja gua kenyot toketnya. Dengan perlahan-lahan gua remes toket sampingnya serta sampingnya lagi gua remes2 lembut, pentilnya gua pilin2…

“Toket bunda enak sekali bun.. mmsss slurp..
“Omm truss ommm…

Sekalian gua jilatin toketnya, tangan gua berupaya bukain hotpantsnya, serta keliatan jika pacar ikut sudah gak sabar, pacar ngebantu ngebuka dengan dikit mengusung pinggulnya agar gampang di buka, sesudah sulit payah ngelepasin hotpantsnya, pada akhirnya tampak celana dalam pacar yang berwarna sama juga dengan branya, dengan bentuk yang cukup ketat serta dikit berenda di pinggirnya, dengan jaring2 transparan menutupi memeknya, tiada mengubah panorama prima itu, gua lanjutin ciumin toktenya, perlahan-lahan gua trun ke perutnya, mmmssssss, makin lama makin trun ke pusatnya, terlihat sekali muka pacar yang pasrah gua jilatin, tangan gua masih tetap tetep remesin toketnya, tapi lidah gua sudah beberapa langkah lagi ke arah memeknya.

Bersambung . . .

Lanjut ke Bagian-2 . . .