Cerita Seks : Hobi yang Berujung “Happy” Bagian II

Dikarenakan photo itu gw menjadi mesum bosku, binal juga merry. wkwk..
dan merry menjadi rajin ngirim photo dia semanjak itu, dia selalu kirim photo dia dengan latar belakang keindahan lombok. sialan, dia mw promo lombok apakah menyengaja membuat gw sange?

5 hari udh dilalui, saatnya merry pulang kampung, sperti biasa dia kabarin gw dahulu.

“aku otw balik ril”
“hati-hati ya, jgn lupa oleh-oleh” jawab gw
“astagaaa, oleh-oleh mulu fikirannya.. yaudah ingin oleh-oleh apakah?”
“kamu” tegas gw
“serius nyet” jawab merry
“serius, oleh-olehnya ingin kamu”

lumayan lama dia balas, cmn di read doang. gambling nih gw basa basi nusuk di tempat ini. serta tringgg… jackpot….

“yaudah, nantikan saya pulang”

sesaat gw terdiam serta kaget, njirr ko terasanya menjadi serius gini jawaban merry. cukuplah membuat keringetan jg bosku. :v
skip skip skip

“tringgg”
satu pesan masuk tengah malem, gw yg waktu itu blm tidur karna lagi asik ntn film di computer. gw simak itu pesan dari merry, wahhh langsung saja gw membuka.

“aku telah nyampe rumah, km telah tidur blom?” isi chat merry
“blom, lagi ntn film” balas gw
“tidur ehh, udh malem”
“iyee bntar lagi nanggung nih filmnya”
“ya telah saya tidur duluan ya, cape bgt”
“lahh telah begitu saja?” balas gw tanggung
“capeeeee.. telah besok saya bbm lagi, bye”

serta spt biasa, pada pagi hari chat dari merry numpuk di bbm gw, yaaa karna gw senang telat bangun. maklum cowok wkwk.
ini hari gw ada janji bertemu rekanan gw di satu tempat, aga sore sich gw janjiannya, menjadi gw abisin waktu chat sama merry, serta kebetulan merry off ini hari karna kmaren udh trip 5 hari keluar. serta gatau mengapa tiba” dia tuch menjadi aga galak ke gw, galak lebih mengarah posesif begitu bosku. ni cewek kenapaa gw fikir, menjadi bawel optimal. gw blom makan bawel, gw blm mandi bawel. setelah makan apaan dia di lombok ampe aneh begitu klakuannya, tetapi apa dia mulai senang gw? :v ngareppp

siang hari udh teratasi saatnya gw melaju utk bertemu rekanan gw di luar. skip skip skippp ampe tuntas masalah usaha. tetapi gw gak langsung balik wkt itu, jika rekanan gw sich udh balik duluan. lagian sayang minumannya blm setelah, yodah gw nongkrong dahulu :v

“ril di mana?” notif bbm dari merry
“di kafe A” jawab gw
“sama siapa?” bertanya merry
“sendiri”
“aku ke sana, tungguin”
“lahh, memang kamu di mana?” heran gw
“aku lagi di luar ko, tungguin”

cukuplah bete jg gw nunggu, ada 30 menitan lah.
serta munculah sesosok wanita tinggi ramping melempar senyum dari terlalu jauh, makin dekat makin mata gw gabisa geser fokusnya. busettt cakep banget fikir gw, gw kaget gak yakin. karna ini pertemuan kita yg pertama-tama sesudah kenalan di lift beberapa bulan yg lantas, ko beda ya sama awal bertemu. tampilan dia kesempatan ini begitu beda bosku. rambut panjangnya dia iket keatas disisipi kacamata item yg digeser keatas, pakaian baju putih longgar dgn tangan dilipet, celana hotpants jeans, serta tas kecil yg menyilang pas di belahan dadanya. haduhhh cakep bener :v

tidak berhenti melepas senyum dia duduk di muka gw, dia melepas tas serta naruh diatas meja. lensa mata gw menjadi auto konsentrasi saat dia terlepas tasnya bosku, belahan dadanya keliatan. wkwkk.. soalnya kancing baju atasnya dia terlepas 1.

“OYY!!” sentak merry

gw yg aga ngelamun menjadi malu sendiri :v

“lama” jawab gw gugup
“macet sorry ya” dengan muka memelas

asli bosku, gw grogi saat itu.. mungkin karna ini kali pertamanya kita bertemu. serta sikap dia yg beda, jika di awalnya kan dia dingin banget telah kaya AC, lah skr sikap dia anget banget. serta gak sempat terlepas melepas senyum ke gw. ya gw salting lah, mendadak bingung mw bercakap apakah, gw cmn dapat mencari aktivitas bwt alihin fikiran grogi gw.

“pesenin minum dong”
“pesen aja” jawab gw
“ril, ko kaku begitu?” bertanya merry
“hah? kaku? ngga ah” gw sekalian mengambil minuman di meja
“gugup ya bertemu saya?” matanya tajem tersenyum

anjrittt semakin grogi gw diliatin begitu. kampreetttt.. memang kronis ni cewe, tau saja isi fikiran gw. selama percakapan dia selalu ledekin gw, ketambah dia seringkali bgt iseng pakai ngerayu gw. lebih grogi gw terserang selalu, dia mah justru seneng kayanya simak gw kepojok.

“pas kenalan saja bawel.. di bbm juga bawel, cocok telah bertemu justru diem, cupu.. hahaa” ledek merry

Narasi Seks Paling baru | asli, kesempatan ini gw mendadak menjadi pasif, apa karna fikiran gw udh miliki sugesti jika merry lebih kadal dari gw? wkwkk.. soalnya gw gakan mental ngerayu dia, sebelum ingin gombal juga dia mah telah tau gerak gerik gw akan bagaimana. mati kutu gw. mungkin bosku sempat merasakan di tempat kaya gw.. ya spt itu kira”.
tidak tahu berapakah jam kita bercakap gw gak inget, yg tentu prasaan grogi gw udh mulai menyusut karna merry dapat cairin suasananya. pokonya kita duduk di kafe itu sampai terlepas magrib.

“pindah tempat yuk, gak enak kita telah kelamaan disini” ajak merry
“iya yuk, balik” kata gw
“lahh, ko balik???” melotot dia
“terus?”
“masa saya telah bawain oleh-oleh kamu balik begitu saja?”

clebbbb.. kaku lagi dah gw, terasanya dipukul kepala belakang sama balok kayu. iya ya, kan trakhir gw meminta oleh-olehnya tuch dia. wkwkk kepojok lagi gw dikarenakan omongan gw sendiri.

“terus ingin kemana lagi?” bertanya gw
“iya ya, kemana ya” bingung dia
“kerumah kamu?” polos gw katakan, asli reflek
“hah? kerumah saya? ngapain?” alis dia naik

busettt kayanya dia tau arah omongan gw kemana, mampusss gw kesempatan ini.

“kamu bawa serta kendaraan?” bertanya merry
“iya bawa serta motor”
“ya telah jika begitu, km ikutin mobil saya aja”
“hah? ikutin kemana?” bingung gw
“lah tuturnya kerumah aku” alis dia mengerut
“ohh iya”

tidak tahu apakah yg berada di fikiran merry ttg gw saat itu. serta gw juga gatau tiba” ngikut saja sama dia.
gw cmn dapat mengharap gw gak digantung di rumah dia. wkwkk
FYI .. merry tinggal sendiri, dia ngontrak dalam suatu perumahan. karna ortu dia di luar kota, serta yaaaaa dapat disebut dia pendatang di tempat ini, karna kerjaan menjadi dia mesti jauh dari keluarganya.
tiada banyak iklan gw melaju ikuti mobil merry, selama jalan gw mikir.. gw harus bagaimana kelak, gw takut kaku lagi, pokonya fikiran gw belibet dah. walopun sesaat terpintas fikiran mesum sama dia :v
gw udh masuk di gerbang perumahan, pos keamanan yg cukuplah ketat udh gw lalui, situasi hening disetiap rumah. gw cmn ngebuntuti mobil merry yg berbelok belok ke arah tempat tinggalnya. serta sampailah dalam suatu rumah type cluster berwarna putih, mobil merry berbelok serta parkir di halaman tempat tinggalnya.
rumah simpel tiada garasi, taman kecil dimuka dengan diterangi lampu taman, pintu masuk dihiasi 2 kursi serta meja kecil di samping depannya.

“masukin motornya ril, parkirin disini” tunjuk merry kesamping mobil

gw juga ikutin arahan merry memarkir motor gw.

“cklekk cklekkk” kunci terbuka
“yuk masuk” ajak merry

gw nyelonong dah tuch ngikutin

“maaf ya tempat tinggalnya kecil & amburadul, belumlah sempat beres-beres.. duduk duduk” sekalian ambilin barang-barang di meja
“oh iya gpp” jawab gw

rumah yang cukuplah untuk satu orang, ruangan tamu dengan 2 sofa & meja, almari serta tv LED selain ruangan tamu, menjadi masih tetap 1 ruang juga. serta ada sofabed di muka tv. dari ruangan tamu gw dapat simak lurus mengarah dapur serta ada satu kamar disampingnya.

“minum apakah?”
“apa saja mer” jawab gw sekalian nancepin pantat di sofa
“tunggu ya”

merry berjalan masuk ke kamar yg berada di samping ruangan tamu, mungkin itu kamar utamanya, serta yg selain dapur kamar bwt tamu. gw cmn clingak clinguk liatin semua ornament di semua ruang, byk bgt photo dia yg lagi traveling nempel pada dinding.

“nih diminum ya” naroh satu gelas air putih di meja
“oh iya makasih”
“mau ngopi? membuat sendiri saja jika ingin, ke dapur aja” kata merry
“iya gampang”
“cuek saja, tak ada siapapun juga ini” lipetin kaki depan gw

njirrr pahaaaaa.. mulussss.. :v

“terus?” bertanya merry
“terus apakah?” jawab gw kaku
“yeeee.. km kan yg miliki inspirasi kerumah saya, selalu apakah?”

mampus, gw dipojokin lagi. bingung mencari bahasan, gw bertanya saja mengenai photo yg pada nempel pada dinding. serta akhirnya dia dapat narasi mengenai trip dia, berjalan-jalan ke sini ke sana kesono. gw cmn dengarkan saja, iya iya iya ngangguk ngangguk ngangguk telah kaya robot gw. tetapi untunglah merry pinter bgt cairin situasi, fikiran kaku gw dapat mencair serta gw dapat santai.
nyatanya dia baweellll banget, nyerocos selalu mengenai pengalaman idupnya. dari becanda, serius serta mentok di narasi drama ttg idupnya, yaaa dia narasi mengenai waktu lalunya, waktu lantas di mana dia tidak berhasil nikah karna bekas calon suaminya yg brengsek. walau sebenarnya persiapan pesta pernikahan telah 80%, gak sakit gmn coba bosku??
mata merry berkaca” saat bercerita cerita itu, bahkan juga beberapa tetes airmata tampak keluar dari pojok matanya. gw yg saat itu berpikiran ngeres beralih menjadi perasaan iba. tetapi basic memang komodo, gw tiba” justru miliki inspirasi busuk bwt sebatas pegang tubuh dia. wkwkk
situasi kan lagi drama ni bosku, dengan cerita susah serta cucuran air mata dari mata merry, memang sich narasi dia tuch susah & menyakitkan bgt, ditambah lagi bwt dia sbg seseorang cewek. gw bertanding menjadi superman deh. wkwkk
gw membulatkan tekad geser tempat duduk ke samping merry, dengan masang muka iba gw deketin dia. anjir sumpah ngga banget akting gw. wkwkk
gw duduk selain merry yg lagi menyeka air matanya, gw duduk menghadap dia tuch, trus gw beranikan pegang punggung dia bosku sekalian gw lesatkan kalimat yg gw masih tetap inget serta seringkali gw pakai ampe skarang :v

“udah mer, yg telah berlalu biarin saja.. mungkin memang dia bukan untuk kamu, lebih baik gak menjadi nikah dibanding telah nikah toh di tengah pernikahan berlangsung peristiwa spt itu. kan lebih sakit. yaa mungkin tuhan lebih tau apakah yang terunggul bwt kamu” kata gw

serta kamprett dia justru menjadi nangis beneran cocok dnger kalimat gw, air mata dia udh disertai isak tangis. waduhhh menjadi lebih drama. tetapi beruntungnya dia menjatuhkan kepalanya di dada gw. wkwkk rejeki lagi.. yasudah gw beranikan diri bwt usap punggung serta kepala dia bwt nyoba kasih fake perhatian. :v

lumayan lama dia nangis, ampe maskara dia luntur. udh kaya setan saja muka dia. hahaa tetapi tetep cakep bosku.
sesaat tangisan merry juga berhenti serta dia menegakan kembali badannya, dengan tangan yg menyeka semua air mata yg tersisa dia berdiri serta berjalan tinggalkan gw tiada sepatah kata juga terucap. gw simak dia masuk ke kamarnya. yaa mungkin dia ingin membereskan mukanya yg kusut.

seputar 10 menit mungkin dia ada di kamarnya, gw yg waktu itu lagi maenin ponsel tiba” dikejutkan dengan bungkus roko yg melejit jatuh ke atas meja. gw langsung nengok keatas, gw simak merry berdiri serta duduk lagi selain gw dengan satu batang roko menancap di mulutnya.

“aku menjadi ngeroko dikarenakan dia ril, telah setaun ini saya menjadi peroko” sekalian nyalain roko di tangannya

gw cmn terdiam dengar curhatan dia.

“asli saya menjadi kaya cewe stres sejak peristiwa itu, ngeroko, jalan malam, bahkan juga terkadang minum alkohol.. yaa untuk alihin fikiran aku bikin gak inget waktu itu” kata dia sambil hembuskan asep dari mulutnya

gw masih tetap terdiam bosku, gw gatau jika merry senang ngeroko.. justru baru tau skarang.

“kamu senang minum?” bertanya dia
“kadang” jawab gw
“kalo ingin mengambil tuch di kulkas” tegas dia cuek

gw semakin bingung saat ditawarin spt itu, sangsi bosku.. tetapi di balik itu otak jahat gw selalu muter. wkwkk wahh jika mabuk bareng sama merry apa akan berlangsung perihal yg lebih asik? wkwkk
ehh seolah dia tau isi fikiran gw, dia justru pergi mengambil sebotol crystal tersebut gelas kosongnya. diletakanlah di meja sama dia. kamprettt mancing saja nih cewe. serta dengan polosnya dia isi gelasnya serta diberi ke gw.

“minum nih?” bertanya gw
“minum saja lah” jawab dia dgn suara maksa
“aku gak prnah ada teman minum di rumah, umumnya sendirian.. mumpung ada km yg lagi nemenin saya skrang” kata merry
“emang km gak sempat minim diluaran? bertanya gw
“kadang sich sama teman, tetapi gatau mengapa saya menjadi sharing sama kamu ya, serta saya ngerasa all out narasi sama kamu tiada ragu”
“kenapa?” bertanya gw
“gatau walau sebenarnya baru kenal, serta baru bertemu, tetapi terasanya telah temenan lama, suasananya cuek bercakap sama kamu”
“aneh ya” jawab gw simpel
“km playboy ya?” bertanya merry sekalian runcingin tatapannya
“eugghhh.. playboy apaan” hampirrr gw keselek alkohol
“abisnya km pinter mencari situasi ke cewe, udh brapa banyak korban lo?” semakin tajem tatapan dia.

 

Lanjut ke Bagian III